sejarah tata bahasa indonesia

Mengenal Sejarah Tata Bahasa Indonesia

Bahasa Indonesia tentunya sudah menjadi suatu hal yang melekat dalam benak setiap warga negara Indonesia. Sebagai alat komunikasi yang paling utama di negeri ini, Bahasa Indonesia tentunya menjadi bahasa terpopuler di negeri ini. Meski Bahasa Indonesia telah digunakan setiap hari oleh warga Indonesia, tidak sedikit dari masyarakat Indonesia yang belum begitu mengerti tentang Tata Bahasa Indonesia. Oleh karenanya pengetahuan tentang tata Bahasa Indonesia sangatlah penting untuk diketahui masyarakat. Berikut penjelasan mengenai tata Bahasa Indonesia.

Tata bahasa bisa disebut paramasastra, adalah ilmu yang mempelajari kadiah-kaidah yang mengatur penggunaan bahasa. Ilmu ini merupakan bagian dari bidang ilmu yang mempelajari bahasa yaitu linguistik. Tata bahasa baku bahasa Indonesia telah diatur dalam Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (TBBBI).

Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia adalah buku tata bahasa baku bahasa Indonesia yang diterbitkan oleh Balai Pustaka. Edisi pertama buku ini diteritkan bersamaan dengan Hari Sumpah Pemuda Ke-60, 28 Oktober 1988, sedangkan edisi ketiga (terakhir) diterbitkan pada tahun 1998. Tim penyusun buku ini terdiri atas para pakar linguistik Indonesia dari berbagai perguruan tinggi, seperti Anon M. Moeliono, Soenjono Dardjowidjojo, Hasan Alwi dan Hans Lapoliwa.

Berikut merupakan beberapa aturan yang ada di dalam tata bahasa baku bahasa Indonesia, yakni pembagian kelas kata menurut tata bahasa baku. Pembagian kelas kata ini merupakan salah satu kajian dari Morfologi, yang merupakan cabang dari kajian ilmu bahasa.

Jenis Kata Menurut Tata Bahasa Baku

Kata merupakan bentuk yang sangat komplek yang tersusun atas beberapa unsur. Kata dalam bahasa Indonesia terdiri atas satu suku kata atau lebih. Kata merupakan unsur atau bagian yang sangat penting dalam kehidupan berbahasa. Bidang atau kajian mengenai kata telah banyak diselidiki oleh ahli bahasa. Penyelidikan tersebut menghasilkan berbagai teori-teori antara yang satu dengan yang ain berbeda-beda. Perbedaan ini terjadi karena adanya perbedaan sudut pandaang antara ahli bahasa yang satu dengan yang lainnya. Adanya perbedaan konsep antara ahli yang satu dengan yang lainnya tentu akan membingungkan dalam kegiatan pembelajaran. Untuk mengurangi kebingungan tersebut, dikelompokanlah jenis kata menurut tata bahasa baku. Dengan pengelompokan ini diharapkan mampu mengurangi kebingungan dalam pembelajaran bahasa. Sebagaimana yang kita ketahui, istilah baku berarti suatu bentuk yang sudah menjadi standar bersama. Karena kaidah-kaidah ini banyak digunakan oleh orang.

Jenis kata menurut tata bahasa baku terdiri dari :

  1. Verba
    Dalam bahasa Indonesia ada dua dasar yang dipakai dalam pembentukan verba, yaitu dasar tanpa afiks tetapi telah mandiri karena memiliki makna, dan bentuk dasar yang berafiks atau turunan.
  1. Adjektiva
    Adjektiva adalah kategori yang ditandai oleh kemungkinan untuk bergabung. Bergabung dengan partikel atau tidak, atau mendampingi nomina didampingi partikel seperti lebih, sangat, atau agak. Adjektiva mempunyai ciri-ciri morfologis seperti –er, –if, –i. Adjektiva dapat dibentuk menjadi nomina dengan konfiks ke-an.
  1. Nomina
    Nomina adalah kategori yang secara sintaksis tidak mempunyai potensi untuk bergabung dengan partikel tidak, namun mempunyai potens untuk didahului oleh partikel dari. Nomina memiliki beberapa jenis, yaitu :
    Nomina dasar
    Nomina berafiks
    Nomina reduplikasi
    Nomina hasil gabungan proses
    Nomina deverbaliasi
    Nomina deakjitivalisasi
    Nomina deaverbalisasi
    Nomina penggabungan
    Nomina paduan leksem
    dan masih banyak lagi.
  1. Pronomina
    Pronomina adalah kategori yang berfungsi untuk menggantikan nomina. Apa yang digantikannya itu disebut antiseden.
    Pemakaian Pronomina
    Dalam ragam non standar, jumlah pronomina lebih banyak daripada yang terdaftar tersebut, karena pemakaian non standar tergantung dari daerah pemakaiannya.
    Dalam bahasa kuno juga terdapat pronomina seperti patik dan baginda
    Semua pronomina hanya dapat mengganti nomina orang, nama orang, atau hal-hal lain yang dipersonifikasikan: “Kita sudah kehabisan beras, biarlah saya yang membelinya”
  2. Numeralia
    Numeralia adalah kategori yang dapat mendampingi nomina dalam konstruksi sintaksis, mempunyai potensi untuk mendamingi numerelia lain, dan tidak dapat bergabung dengan tidak atau dengan sangat.
  3. Subkategorisasi
    Numerelia takrif, yaitu numerelia yang menyatakan jumlah yang tentu.
  4. Adverbia
    Adverbia adalah kategori yang dapat mendampingi adjektiva, numerelia, atau proposisi dalam konstruksi sintaksis. Dalam kalimat, Ia sudah pergi, kata sudah merupakan adverbia, bukan karena mendampingi verba pergi, tetapi karena mempunyai potensi untuk mendampingi ajektiva. Jadi sekalian banyak adverbia dapat mendampingi verba dalam konstruksi sintaksis namun adanya verba itu bukan menjadi ciri adverbia. Adverbia tidak boleh dikacaukan dengan keterangan karena adverbia merupakan konsep kategori, sedangkan keterangan merupakan konsep fungsi.
  5. Kata Tugas
    Kata tugas hanya mempunyai arti gramatikal dan tidak memiliki arti leksikal. Arti suatu kata tugas ditentukan bukan oleh kata itu secara lepas, melainkan oleh kaitannya dengan kata lain dalam frase atau kalimat.
    Ciri dari kata tugas adalah bahwa hampir semuanya tidak dapat menjadi dasar untuk membentuk kata lain. Jika verba “datang” kita dapat menurunkan kata lain seperti mendatangi, mendatangkan, dan kedatangan. Bentuk-bentuk seperti “menyebabkan” dan “menyampaikan” tidak diturunkan dari kata tugas “sebab” dan “sampai” tetapi dari nomina “sebab” dan verba “sampai” yang bentuknya sama tetapi kategori berbeda. Dan kelas kata tugas merupakan merupakan kelas kata tertutup.
    Kata tugas diklasifikasikan sebagai berikut :
    Preposisi
    Preposisi merupakan kata depan yang menandai berbagai hubungan makna antara konstituen di depan preposisi tersebut dengan konstituen di belakangnya.Konjungtor
    Dinamakan juga kata sambung, adalah kata tugas yang menghubungkan dua satuan bahasa yang sederajat : kata dengan kata, prase dengan prase, atau klausa dengan klausa. Konjungtor dibagi menjadi empat kelompok yaitu :
    Konjungtor koordinatif.
    Konjungtor korelatif.
    Konjungtor subordinatif.
    Konjungtor antar kalimat. 

    Interjeksi
    Interjeksi atau kata seru adalah kata tugas yang mengungkapkan rasa hati pembicara. Secara stuktural, interjeksi tidak bertalian dengan unsur kalimat yang lain. Menurut bentuknya, interjeksi ada yang berupa bentuk dasar dan ada yang berupa bentuk turunan.

    Artikula
    Artikula adalah kata tugas yang membatasi makna nomina. Dalam Bahasa Indonesia ada kelompok artikula, yaitu : artikula yang bersifat gelar, yang mengacu makna kelompok, dan yang menominalkan.

    Partike Penegas
    Partikel penegas meliputi kata yang tidak tertakluk pada perubahan bentuk dan hanya berfungsi menampilkan unsur yang diiringinya. Ada empat macam partikel penegas yaitu: -lah, -kah, -tah, dan pun.

 

Tata bahasa baku bahasa Indonesia masih memiliki aturan yang cukup banyak. Semoga sekilas penjelasan tentang beberapa aturan tata bahasa baku bahasa Indonesia ini memberi pengetahuan baru.

Terima kasih!

351 thoughts on “Mengenal Sejarah Tata Bahasa Indonesia

  1. Pingback: Arie Baisch
  2. Pingback: Reba Fleurantin
  3. Pingback: MILFCity
  4. Pingback: Lila Lovely BBW
  5. Pingback: domain
  6. Pingback: foot cream
  7. Pingback: valentine gift
  8. Pingback: personalized baby
  9. Pingback: Click Here
  10. Pingback: Click Here
  11. Pingback: Click Here
  12. Pingback: Click Here
  13. Pingback: Click Here
  14. Pingback: Click Here
  15. Pingback: Click Here
  16. Pingback: Click Here
  17. Pingback: Click Here
  18. Pingback: Click Here
  19. Pingback: Click Here
  20. Pingback: Click Here
  21. Pingback: Click Here
  22. Pingback: Click Here
  23. Pingback: Click Here
  24. Pingback: Click Here
  25. Pingback: Click Here
  26. Pingback: Click Here
  27. Pingback: Click Here
  28. Pingback: Click Here
  29. Pingback: Click Here
  30. Pingback: Click Here
  31. Pingback: Click Here
  32. Pingback: Click Here
  33. Pingback: Click Here
  34. Pingback: spaceros
  35. Pingback: Click Here
  36. Pingback: Click Here
  37. Pingback: Click Here
  38. Pingback: Click Here
  39. Pingback: Click Here
  40. Pingback: Click Here
  41. Pingback: Click Here
  42. Pingback: Click Here
  43. Pingback: Click Here
  44. Pingback: Click Here
  45. Pingback: Click Here
  46. Pingback: Click Here
  47. Pingback: Click Here
  48. Pingback: Click Here
  49. Pingback: Click Here
  50. Pingback: Click Here
  51. Pingback: Click Here
  52. Pingback: Click Here
  53. Pingback: Click Here
  54. Pingback: Click Here
  55. Pingback: Click Here
  56. Pingback: Click Here
  57. Pingback: Click Here
  58. Pingback: Click Here
  59. Pingback: Click Here
  60. Pingback: Click Here
  61. Pingback: Click Here
  62. Pingback: Click Here
  63. Pingback: Click Here
  64. Pingback: Click Here
  65. Pingback: Refer and Earn
  66. Pingback: Click Here
  67. Pingback: Click Here
  68. Pingback: Click Here
  69. Pingback: Click Here
  70. Pingback: Click Here
  71. Pingback: Click Here
  72. Pingback: Click Here
  73. Pingback: Click Here
  74. Pingback: Click Here
  75. Pingback: domain-portfolio
  76. Pingback: womens leggings
  77. Pingback: Google reviews
  78. Pingback: Aussie Porn Stars
  79. Pingback: 2023 Books
  80. Pingback: funeral directory
  81. Pingback: obituary
  82. Pingback: census records
  83. Pingback: IRA Empire
  84. Pingback: Chirurgie Tunisie
  85. Pingback: Chirurgie Tunisie
  86. Pingback: Higher education
  87. Pingback: DENTAL HOSPITAL
  88. Pingback: Grading System
  89. Pingback: Specializations
  90. Pingback: smart university
  91. Pingback: faculty of dental
  92. Pingback: Finance research
  93. Pingback: Networking Events
  94. Pingback: System Analysts
  95. Pingback: Fiverr Earn
  96. Pingback: Fiverr Earn
  97. Pingback: Fiverr Earn
  98. Pingback: Fiverr Earn
  99. Pingback: Fiverr Earn
  100. Pingback: fiverrearn.com
  101. Pingback: fiverrearn.com
  102. Pingback: quietum plus
  103. Pingback: fiverrearn.com
  104. Pingback: cavapoos
  105. Pingback: YouTube SEO
  106. Pingback: teacup frenchie
  107. Pingback: bewerto
  108. Pingback: Cash for phones
  109. Pingback: future university
  110. Pingback: daftar multisbo
  111. Pingback: Fiverr.Com
  112. Pingback: frenchies texas
  113. Pingback: lean six sigma
  114. Pingback: Warranty
  115. Pingback: Piano relocation
  116. Pingback: FUE
  117. Pingback: FUE
  118. Pingback: FUE
  119. Pingback: FUE
  120. Pingback: FUE
  121. Pingback: Office packing
  122. Pingback: Moving trucks
  123. Pingback: Efficient moving
  124. Pingback: FiverrEarn
  125. Pingback: FiverrEarn
  126. Pingback: FiverrEarn
  127. Pingback: FiverrEarn
  128. Pingback: FiverrEarn
  129. Pingback: FiverrEarn
  130. Pingback: FiverrEarn
  131. Pingback: FiverrEarn
  132. Pingback: FiverrEarn
  133. Pingback: FiverrEarn
  134. Pingback: FiverrEarn
  135. Pingback: Coach
  136. Pingback: FiverrEarn
  137. Pingback: FiverrEarn
  138. Pingback: FiverrEarn
  139. Pingback: partners
  140. Pingback: tea burn reviews
  141. Pingback: frenchie stud
  142. Pingback: Football
  143. Pingback: FiverrEarn
  144. Pingback: FiverrEarn
  145. Pingback: FiverrEarn
  146. Pingback: FiverrEarn
  147. Pingback: FiverrEarn
  148. Pingback: FiverrEarn
  149. Pingback: FiverrEarn
  150. Pingback: FiverrEarn
  151. Pingback: FiverrEarn
  152. Pingback: FiverrEarn
  153. Pingback: FiverrEarn
  154. Pingback: FiverrEarn
  155. Pingback: FiverrEarn
  156. Pingback: FiverrEarn
  157. Pingback: FiverrEarn
  158. Pingback: FiverrEarn
  159. Pingback: FiverrEarn
  160. Pingback: FiverrEarn
  161. Pingback: FiverrEarn
  162. Pingback: FiverrEarn
  163. Pingback: FiverrEarn
  164. Pingback: FiverrEarn
  165. Pingback: Farming
  166. Pingback: landscape
  167. Pingback: Situs Slot Online
  168. Pingback: FiverrEarn
  169. Pingback: FiverrEarn
  170. Pingback: FiverrEarn
  171. Pingback: FiverrEarn
  172. Pingback: FiverrEarn
  173. Pingback: FiverrEarn
  174. Pingback: FiverrEarn
  175. Pingback: FiverrEarn
  176. Pingback: FiverrEarn
  177. Pingback: FiverrEarn
  178. Pingback: synogut scam
  179. Pingback: cheap sex cams
  180. Pingback: fullersears.com
  181. Pingback: fullersears.com
  182. Pingback: fullersears.com
  183. Pingback: canine probiotics
  184. Pingback: live sex cams
  185. Pingback: live sex cams
  186. Pingback: live sex cams
  187. Pingback: live sex cams
  188. Pingback: live sex cams
  189. Pingback: Freeze dried water
  190. Pingback: rare breed-trigger
  191. Pingback: 늑대닷컴
  192. Pingback: One Peace AMV
  193. Pingback: One Peace AMV
  194. Pingback: nangs sydney
  195. Pingback: superslot
  196. Pingback: allgame
  197. Pingback: 918kiss
  198. Pingback: หวย24
  199. Pingback: Best toner
  200. Pingback: bulldog in clothes
  201. Pingback: pg slot
  202. Pingback: carte uno reverse
  203. Pingback: cybersécurité
  204. Pingback: Raahe Guide
  205. Pingback: Raahe Guide
  206. Pingback: Raahe Guide
  207. Pingback: bandar slot
  208. Pingback: catskills hotel
  209. Pingback: megagame
  210. Pingback: weight loss drops
  211. Pingback: ozempic
  212. Pingback: 44 mag ammo
  213. Pingback: SaaS Law Firm
  214. Pingback: itsMasum.Com
  215. Pingback: itsMasum.Com
  216. Pingback: itsMasum.Com
  217. Pingback: itsMasum.Com
  218. Pingback: keylogger
  219. Pingback: more
  220. Pingback: itsmasum.com
  221. Pingback: itsmasum.com
  222. Pingback: emerald chat
  223. Pingback: talkwithstrangee
  224. Pingback: chat blink
  225. Pingback: itsmasum.com
  226. Pingback: itsmasum.com
  227. Pingback: itsmasum.com
  228. Pingback: dallas jobs

Comments are closed.